Doa Seorang Anak

Terkadang di saat kita penat memang ada kalanya kita butuh hiburan atau justru butuh suatu masukan yang segar,unik dan boleh sedikit lucu agar kita bisa sedikit melupakan kepenatan kita beraktifitas dalam sehari. Kami juga demikian, dikala lelah mengupas tentang kegiatan alam kami, juga butuh penyegaran dalam segala bentuk. Nah silahkan di baca ya….

doa-anak


Seorang ayah bingung mendengarkan doa putrinya yang masih kecil ketika akan tidur. “Tuhan, lindungi ibu, lindungi ayah, lindungi nenek, dan terimalah kakek.” “Kenapa doamu untuk kakek bunyinya seperti itu?” tanya sang ayah. Si kecil menjawab, “Nggak tahu, Yah. Aku pengen aja ngomong seperti itu.”

Entah apa yang terjadi, keesokan harinya sang kakek meninggal dunia. Suatu kebetulan yang sangat aneh, pikir si ayah. Beberapa hari kemudian sang ayah menidurkan kembali putrinya dan mendengar si anak berdoa, “Tuhan, lindungi ibu, lindungi ayah, dan terimalah nenek.” Dan keesokan hari, sang nenek meninggal dunia. Astaga, pikir si ayah, anak ku bisa berkomunikasi dengan alam gaib!.

Seminggu kemudian si ayah kembali mendengar kan anaknya berdoa, “Tuhan, lindungi ibu dan terimalah ayah.Deg! Kontan saja sang ayah terkejut. Malam itu ia nggak bisa tidur memikirkan kejadian yang akan menimpanya besok pagi. Ketika mengemudi sampai kantor pikirannya tak karuan. Jam makan siang telah lewat, namun tidak terjadi apa – apa. Si ayah semakin cemas. Ia memilih menghabiskan hari itu di kantor, minum kopi dan begadang menunggu tengah malam tiba.

Ketika jarum jam menunjukkan 00.01, si ayah lega. Hari itu telah lewat dan ia masih selamat. Dengan langkah ringan ia pun kembali ke rumah. “Ya, ampun…tumben – tumbennya kamu kerja lembur. Ada apa sih?” tanya istrinya ketika membukakan pintu. “Aku nggak mau ngomongin masalah ini. Pokoknya hari ini adalah hari terburuk dalam hidupku,” kata si suami.

Kalau kamu mendengar cerita yang akan aku sampaikan, kamu pasti nggak akan menyangka kalau hari ini lebih buruk dari yang kamu duga. Tahu nggak, tadi pagi Mas Joni tetangga kita meninggal.”

Ayah: “???????????????

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s