Tegarlah Kalian para Pengais Berlian Kuning di Surga Indonesia

Gunung Ijen adalah sebuah Gunung Berapi aktif yang terletak di daerah Kabupaten Banyuwangi, Jawa timur. Gunung ini mempunyai ketinggian 2.443 m dan telah empat kali meletus (1796, 1817, 1913, dan 1936).

Sedangkan Kawah Ijen sendiri adalah sebuah Danau kawah yang bersifat asam, yang berada di puncak Gunung Ijen dengan tinggi 2368 meter di atas permukaan laut dengan kedalaman danau 200 meter dan luas kawah mencapai 5466 Hektar. Kawah Ijen berada dalam wilayah Cagar Alam Taman Wisata Ijen, Kabupaten Banyuwangi, Jawa timur.

Sumber artikel: wikipedia indonesia

Api seperti yang diketahui warnanya pasti merah, lantas bagaimana jika Anda ingin melihat sebuah api yang warnanya berbeda, tidak merah melainkan berwarna biru dan keluar dari sebuah kawah gunung. Dapatkah dibayangkan Anda berdiri dan menyaksikan fenomena itu dengan kepala Anda sendiri, momen keajaiban alam yang tiada taranya. Teramat spesial untuk dilewatkan karena di dunia hanya ada dua fenomena yang terjadi seperti ini dan salah satunya ada di Indonesia.

Salah satu Surga Indonesia itu Adalah kawah biru atau blue fire, fenomena alam yang unik dan hanya dapat dilihat di Kawah Ijen – Banyuwangi saja. Saking indahnya fenomena ini bahkan mengalahkan popularitas matahari terbit di Banyuwangi yang disebut sebagai matahari pertama di Jawa. Tak hanya itu, banyak wisatawan dari berbagai negara rela datang jauh-jauh sekedar untuk melihat penampakan si Api Biru di kawah Ijen.

 

 

_DSC0052cp2

ttt

1Sumber: http://survival491m.blogspot.com

Sumber: http://alfinbanyuwangi.blogspot.com

P1050419

 

DSC00805

 

 

 

 

DSC00810

 

DSC00813

 

P1050409

P1050407

P1050408

P1050422

P1050425

DSC_3981 DSC_3985

 

252018DSC_3938

DSC_3914231924

Kawah Ijen memang sebuah objek wisata yang merupakan tempat untuk melepas lelah, mengaplikasikan bakat fotografi dan untuk bersenang-senang, tapi tak kau tengok orang-orang yang mengenakan pakaian lusuh, dengan senyumnya yang tak pernah redup dan tak hentinya menyapa setiap pengunjung yang sedang mendaki? Dapat kita lihat wajahnya yang memancarkan aroma keletihan yang luar biasa, fisiknya yang kurus karena beban kewajiban yang harus ia kerjakan,berjuta tetesan keringat yang mengiringi langkah kemana ia membawa banyak sekali Mutiara Kuning dari lembah Ijen yang merupakan sebuah “Berlian” agar dapat menyambung hidup keluarga yang tlah menunggunya untuk kembali kerumah.

Kehidupan sosial penambang belerang sangat terjaga dengan baik.

Para penambang berangkat dan pulang bekerja bersama-sama dalam setiap aktivitasnya sebagai penambang.  Rasa sosial yang tinggi ditunjukkan dengan adanya sebuah kepedulian dan rasa kehilangan, jika salah satu teman mereka tidak bekerja. Adanya kebiasaan bercanda bersama saat penambangan membuat mereka terikat pada suatu ikatan emosional yang tinggi.

Menurut saya pribadi, Sebenarnya mereka adalah objek utama wisata, salah satu alasan kuat mengapa ada banyak sekali turis datang mengunjungi daerah wisata ini. Sosok orang yang patut kita perhatikan dan teladani semangat yang mereka miliki seakan tak pernah termakan zaman. Keramahan, kepedulian, serta kegigihan yang patut kita contoh untuk bersama-sama membangun negeri ini agar lebih pantas untuk dikatakan sebagai negara yang Merdeka!

Orang-orang yang sehari-harinya bermandi keringat itu adalah kumpulan penambang belerang tradisional yang dimiliki oleh Bondowoso tercinta. Mereka adalah seseorang yang pantas dikatakan sebagai orang-orang yang kuat dan hebat, tidak semua yang dikatakan hebat adalah orang yang memiliki pengetahuan yang luas, berpendidikan, sarjana dan berprestasi, tetapi orang hebat adalah orang yang tegar dan tetap semangat menjalani hidup yang pahit ini dengan senyuman, dan orang hebat adalah seseorang yang mampu bangkit ditengah keterpurukan yang melanda hidupnya. Mengapa demikian? Bayangkan saja, Beban yang diangkut masing-masing penambang belerang beratnya mencapai 85-100 kg. Beban ini luar biasa berat buat kebanyakan orang, apalagi belerang diangkut melalui dinding kaldera yang curam dan 800 m menuruni gunung sejauh 3 km. Terlebih, Penghasilan yang diterima seorang pemikul rata-rata 25 ribu rupiah per harinya. Seorang pemikul biasanya hanya mampu membawa turun satu kali setiap harinya, karena beratnya pekerjaan.

Bukan hanya itu, mereka dengan beraninya mendekati danau untuk menggali belerang dengan peralatan sederhana lalu dipikul dengan keranjang. Para penambang belerang ini mengambil belerang dari dasar kawah. Disana asapnya cukup tebal, namun dengan peralatan penutup hidung sekadarnya seperti sarung, mereka tetap mencari lelehan belerang tanpa kenal lelah. Lelehan belerang didapat dari pipa yang menuju sumber gas vulkanik yang mengandung sulfur. Gas ini dialirkan melalui pipa lalu keluar dalam bentuk lelehan belerang berwarna merah. Setelah membeku belerang berwarna kuning. Setelah belerang dipotong, para penambang akan memikulnya melalui jalan setapak.

Selain harus melewati jalan-jalan yang curam, kandungan asap yang dikeluarkan dari belerang nyaris membahayakan, dapat mengakibatkan rasa mual, pusing juga dapat menyebabkan kerusakan pada paru-paru karena asap yang dikeluarkan dari kawah dimana tempat bebatuan  belerang berada dan karena terlalu sering menghirup asap tersebut tanpa menggunakan masker.

Menurut informasi yang saya dapatkan, Senyawa organik yang terkandung dalam belerang sangat penting. Yaitu meliputi, Kalsium sulfur, ammonium sulfat, karbon disulfida, belerang dioksida dan asam sulfida.

Begitu berat bukan? Pekerjaan yang mereka tekuni selama ini sesungguhnya adalah salah satu jenis pekerjaan maut.

 

 

21 17

Pekerjaan melelahkan dan berbahaya ini juga dilakukan sejak jam 3 pagi sampai jam 3 sore dengan harga perkilo ± 600 rupiah. Sehingga apabila mereka sanggup membawa beban rata – rata 70 kg perpikulan dengan 3 pikul yang artinya 3 kali pulang pergi maka mereka hanya mendapat 126 ribu per-hari. Namun, hari kerja mereka rata – rata adalah 2 hari kerja dan 1 hari libur. Sebagai tambahan pendapatan mereka seringkali menjual souvenir patung cetakan dari belerang murni mereka dengan harga 5ribu perbiji. Juga seringkali mereka bertindak materilistis dengan meminta bayaran 10 ribu per-pose apabila mereka dipotret utuh ketika bekerja. Memang mungkin bila dihitung kasar pekerjaan marabahaya ini begitu menggiurkan namun,berdasarkan pengamatan, memang pendapatan mereka cukup besar, akan tetapi mengapa rata-rata para penambang belerang hidup secara sederhana dan mengalami kesulitan ekonomi?

Secara logika, mereka tergolong masyarakat “bagian bawah” mungkin karena beberapa faktor. Salah satunya disebabkan oleh SDM yang rendah. Karena, mayoritas masyarakat yang tinggal di daerah-daerah terpencil masih belum mampu berpikir secara kritis. Misalnya, mereka sebagai penambang belerang masih belum mampu mengolah pendapatan yang mereka terima dengan sebaik mungkin. Dan mereka tergolong masyarakat yang “konsumtif”. Mungkin beberapa dari mereka tak memiliki pemikiran untuk menyimpan sebagian pendapatan yang mereka terima sebagai tabungan. Hal ini dikarenakan masyarakat disana memiliki pola pemikiran yang sederhana. Dengan pola pemikiranan yang demikian, kehidupan seseorang tak akan pernah maju meskipun pendapatan yang mereka peroleh besar sekalipun.

Faktor lainnya yaitu, Pendidikan yang rendah (masih terkait dengan pola pemikiran yang sederhana). Contohnya, Di kawasan Kawah Ijen, terutama mereka yang bertempat tinggal di lereng Gunung Ijen, lebih memilih untuk bekerja sebagai penambang belerang. Pilihan ini diambil karena untuk menjadi penambang belerang tidak membutuhkan pendidikan yang tinggi, melainkan hanya kerja keras dan kekuatan fisik.

Faktor yang mempengaruhi berikutnya, yaitu dengan di naikkannya harga belerang menjadi 600 rupiah perkilogramnya, keputusan ini tidak banyak membantu para penambang dalam mencukupi kebutuhan hidupnya, apalagi bagi mereka yang  memiliki anak dalam jumlah yang banyak serta para penambang yang memang sudah berusia lanjut dan tidak kuat lagi mengangkat beban yang terlalu berat, akhirnya para penambang yang tergolong manula ini mengangkut belerang semampunya tanpa adanya target hasil. Keadaan ini juga yang membuat kehidupan ekonomi para penambang menjadi sangat minim.

Kondisi penambang belerang memang semakin memprihatinkan, yang mana ekonomi mereka semakin sulit dikarenakan semakin mahalnya barang-barang kebutuhan pokok yang harus dibeli semakin mahal. Sehingga masyarakat yang berpenghasilan rendah termasuk penambang belerang akan semakin terpuruk kondisinya. Kenaikan harga kebutuhan hidup dikhawatirkan berdampak kepada kehidupan para penambang belerang khususnya kemampuan dalam memenuhi kebutuhan dasarnya dan jika tidak dirumuskan kebijakan yang memihak rakyat kecil maka akan memunculkan dampak sosial yang sangat besar di masyarakat seperti peningkatan jumlah kemiskinan, meningkatnya jumlah pengangguran dan masalah-masalah sosial lainnya.

Bukan hanya itu, pada tahun 2009, para penampung belerang mereka yaitu perusahaan gula di Banyuwangi mayoritas sudah mulai mengurangi pembelian mereka akan belerang kawah ijen, ini dikarenakan mengimpor belerang dari Singapura lebih murah. Jadi bila hal ini dibiarkan terus menerus maka kemungkinan tahun-tahun berikutnya kita bisa saja tidak melihat aktivitas para penambang Belerang ini. Walau memang aktivitas ini sejatinya kurang beradab.

DSC0081356 IMG-20141019-WA0199IMG-20141019-WA0194DSC_3967

Bahkan ada beberapa masalah yang dialami oleh para penambang belerang di daerah sana, antara lain yaitu Kegiatan penambangan ternyata sempat menimbulkan kontroversi. Akibat keuntungan yang menjanjikan, sempat juga dipaksakan sebuah proyek pembuatan pipa saluran yang dapat langsung menuju tempat olahan di pinggir jalan raya. Namun, karena desakan beberapa LSM lingkungan setempat yang merasa keberatan akan kerusakan lingkungan yang mungkin terjadi dari pembangunan tersebut, akhirnya proyek itu tidak jadi dilaksanakan. Bisa dibayangkan memang bila proyek tersebut benar terjadi, berapa banyak daerah yang akan tergerus, belum lagi dampak hilangnya mata pencaharian para penambang tradisional yang sudah puluhan tahun menambang di Gunung Ijen.

Hal ini yang menjadi beberapa kendala bagi para penambang dan membuat kondisi perekonomian mereka masuk dalam kategori rendah. Belum lagi dampak dalam diri penambang belerang sendiri, yakni kerusakan paru-paru akibat gas yang dikeluarkan oleh kawah dimana tempat bebatuan  belerang berada.

Meski demikian, masih dapat kita lihat bersama senyum keikhlasan yang terpancar dari raut wajah mereka yang sebenarnya menyimpan berbagai masalah kehidupan yang suatu saat nanti mampu membuat mata pencaharian yang sudah mereka tekuni bertahun-tahun perlahan pupus dan hilang. Pekerjaan yang sangat berbahaya dan cukup mematikan ini hanyalah satu-satunya yang membantu mereka untuk tetap bertahan hidup dan menghidupi keluarganya.

Lalu, untuk menambah penghasilan, mereka juga banyak yang menawarkan jasa mengantar hingga ke lokasi pertambangan. Dengan demikian, jangan sebut mereka matrealistis atau pamrih dalam menolong para wisatawan. Karena untuk bisa mencapai Kawah Ijen dan lokasi tambang belerang, dari puncak kita masih harus berjalan sekitar satu kilometer dengan trek yang sangat sulit juga batuan kering yang terjal. Kita harus sangat memperhatikan setiap langkah kaki yang diambil karena sangat berbahaya bagi penambang yang masih di bawah apabila ada batu yang jatuh akibat salah langkah.Jadi,kita sudah tau bukan alasannya? Menjadi seorang guide tidaklah mudah, apalagi dengan lokasi yang sangat membahayakan seperti itu, belum lagi para penambang harus extra hati-hati dalam memandu dan membawa para wisatawan, karena itu sudah menyangkut nyawa seseorang, salah satu langkah saja  sudah fatal akibatnya.

Mereka bagaikan budak ekonomi di era Globalisasi seperti saat ini, tenaga yang mereka keluarkan tak sebanding dengan apa yang mereka terima. Setiap keringat yang mengucur dari tubuhnya, tak sebanding dengan nikmatnya setiap makanan yang ia telan. Sungguh miris kehidupan para penambang belerang seperti mereka ini. Saya akhirnya mengerti mengapa para penambang tersebut selalu meminta sebatang rokok kepada beberapa pengunjung, karena ternyata satu kilogram belerang yang mereka bawa saja tidaklah cukup untuk membeli sebatang rokok yang mereka hisap tersebut. Bahkan, dari setiap kilogram yang mereka bawa, dengan keringat deras yang mengucur, dari setiap kilogram yang melukai punggung kecil mereka ada perjuangan untuk bisa bertahan hidup, dari setiap kilogram yang meremukkan tulang mereka yang ringkih ada seuntas senyum dan harapan bahwa mereka akan pulang dengan membawa uang untuk membeli beras kepada istri yang menunggu di rumah.

Maka dari itu, ayo kita jangan sampai lupa untuk bersyukur atas apa yang sudah kita miliki saat ini,

Mereka yang sudah tua saja masih semangat, kenapa kita tidak??

 

*Satu hal lagi yang Harus dan Wajib saya Informasikan kepada kalian yang telah membaca tulisan saya ini..

Tetap Jaga Kelestarian tempat anda berwisata, jagalah Kebersihannya dan hindari segala bentuk Vandalisme..

Jangan pernah ambil atau merusak apapun di tempat ini..

Biarkan semua tetap pada tempatnya, dan mati termakan usianya sendiri.

Jaga Indonesia dan Semesta ini untuk cucu kita nanti, agar kelak mereka juga bisa menikmati apa yang namanya Paradise of Indonesia itu..

IMG_20150215_102341

Photos by : Anton Gamaliel & Fajar Achmadi #G4D4Adventure

#SalamLestari

#‎CeritaUntukIndonesia

-FA-

Advertisements

One thought on “Tegarlah Kalian para Pengais Berlian Kuning di Surga Indonesia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s